Gubernur Harus Berani Jadikan Virus Corona Bencana Daerah


SUMBARNETM.COM - Dengan adanya indikasi terpapar virus corona atau covid-19 puluhan masyarakat Sumetera Barat, ini menandakan situasi sudah mulai kurang kondusif, dan banyak masyarakat menjadi crmas.

 Selain adanya indikasi terpapar virus korona, berdasarkan keputusan dan saran Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, agar menghidari tempa-tempat keramaian atau ruang publik, ketua DPRD Sumbar Supardi menyikapi hal tersebut dengan serius.

Ketua DPRD Sumbar Supardi meminta Gubenur, Bupati Walikota harus mengambil sikap menjadikan Covid-19 sebagai bencana, dan harus berani membuat kebijakan memperkecil ruang lingkup Covid19, dengan surat keputusan bahwa daerah ini terkena bencana.

“Kita  meminta kepada Pemprov untuk tidak Phobia dengan Virus Corona, menghimbau masyarakat untuk tidak boleh memandang enteng virus yang telah banyak mengakibatkan kematian di beberapa Negara” ujarnya pada wartawan, Senin (16/3/2020)

Supardi juga meminta, agar Gubenur mengeluarkan edaran  terkait Covid-19 untuk membatasi intensitas aktivitas diruang publik dengan meliburkan perkuliahan dan sekolah, karena untuk Sumbar sudah ada yang terjangkit virus mematikan ini.

Ditambahkan Supardi, Anggaran bencana bisa dipergunakan untuk beberapa rumah sakit yakni RS Unand, RS Semen Padang, serta eumah sakit lainnya, guna penambahan ruang isolasi . Terhadap rumah sakit yang telah ditunjuk Kemenkes selain RSUP M Djamil dan AB Sa'anin tetap upayakan dalam penanganan Covid19.

" Agar bisa membantu rumah sakit rujukan dengan berbagai fasilitas yang dibutuhkan, tentunya gubernur harus berani membuat keputusan kalau hal ini sudah merupakan bencana, jadi bisa mempergunakan dana cadangan untuk membantu, karena tidak ada dalam APBD," tegasnya lagi.

Supardi juga meminta Gubernur serta jajarannya, untuk meliburkan anak-anak sekolah, agar tetap belajar dirumah, agar menghindari para siswa berkunjung keruang publik, dengnlan alasan belajar bersama dan lain sebagainya, karena penyebaran covid-19 rentan terjadi di ruang publik, bukan diruang kelas.

"Agar jangan bertambah korban terpapar sebaiknya untuk sementara gubernur dan walikota/bupati untuk meliburkan persekolahan, karena kalau masih ada yang bersekolah, tentunya para siswa akan mengunjungi ruang publik seperti cofee dan lainnya, yang merupakan tempat paling mudah penularan covid-19," tegas Supardi.

Dia juga merespon positif dan memberi aplaus atas keberanian rektor UNP Ganefri untuk meliburkan mahasiswa-nya, dan semestinya diikuti oleh lembaga pendidikan lain, termasuk yang dubawah gubernur,walikita dan bupati.

"Kita akan mendukung kebijakan pemerintah dalam mengantisipasi penyebaran covid-19,  termasuk kebijakan dalam meliburkan siswa dan keputusan menjadikan ini bencana," tegas Supardi lagi.(nov/rom/fwp-sb)

0 Post a Comment:

Posting Komentar

Selamat datang di Website www.sumbarnet.com, Terima kasih telah berkunjung.. tertanda, Pemred: Firma Ragnius