Ketua STAI-PIQ Sumbar: Tidak Ada Agama di NKRI Ini Membenarkan Sikap Intoleran

 


SUMBARNET.COM - Tokoh agama di Provinsi Sumbar angkat bicara karena maraknya muncul intoleransi di tengah masyarakat. Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam Pengembangan Ilmu Alquran (STAI-PIQ) Provinsi Sumbar, DR Buchari, M.M.Ag, mengingatkan masyarakat Sumbar, agar selalu menjaga persaudaraan dalam kehidupan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).


“Kita dalam NKRI ini hidup dengan berbagai bangsa, suku, agama dan ragam lainnya. Dalam kehidupan kita beragama, kita mengenal Ukhuwah Islamiyah, yakni menjaga persaudaraan dengan orang lain yang seagama. Ini sesuai dengan ajaran Islam dalam berhubungan dengan persaudaraan seagama,” ungkap Buchari, Kamis (18/3).


“Hidup dalam NKRI ini, ada orang yang tidak sama dengan diri kita. Baik dari segi suku, bangsa dan agama. Walau tidak sama, tetapi orang tersebut bersaudara dengan kita dari segi bernegara. Dikenal dengan istilah Ukhuwah Wathaniyah. Persaudaraan karena sebangsa,” terangnya. 


Dalam berhubungan dengan saudara sebangsa, menurutnya, perlu menjaga peraturan perundang-undangan di negara dan dalam menjalin hubungan sebangsa.  Bagi Buchari, jika diperangi dan dikeluarkan atau diusir dari tempat tinggal, maka di NKRI ini ada aparat penegak hukum yang akan melakukan penegakan hukum.


“Kita tidak melakukan penegakan hukum secara sendiri sendiri. Tapi sampaikan ke aparat penegak hukum jika ada hal-hal yang menjadikan kehidupan kita tidak stabil,” tegasnya.


Buchari juga mengajak umat Muslim di Sumbar, agar dapat menjunjung nilai pancasila sebagai dasar kehidupan berbangsa bernegara. “Nilai-nilai pancasila merujuk nilai agama kita. Kita diminta berketuhanan, semua kita beketuhanan. Tidak ada satu pun nilai-nilai Pancasila yang menyalahi ajaran agama kita,” tegasnya.


Buchari juga menegaskan, tidak ada satu agama pun  di Indonesia membenarkan sikap intoleran di NKRI ini. Semuanya menjunjung kehidupan yang berkeadaban. Semuanya bisa dilaksanakan dengan menjaga persatuan dan kesatuan. Jika seandainya terjadi hal-hal yang tidak berkenan di masyarakat, dapat dilaksanakan dengan bermusyawarah. 


“Kita memiliki perwakilan di tingkat RT, RW, hingga DPRD dan DPR, untuk menyampaikan perkara yang terkait dengan kita. Dengan bermusyawarah dan meminta perwakilan kita menyelesaikan persoalan yang kita hadapi. tidak lain tidak bukan, menjamin terwujudnya keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia,” ungkapnya.


Umat Islam perlu berupaya menjaga toleransi tidak hanya dengan saudara seagama. Tetapi juga dengan umat beragama lainnya. “Bagi saudara kita non muslim, mereka bertoleransi juga dalam agama mereka. Kita juga menjaga toleransi antar umat beragama, antara kita umat Islam dengan saudara kita yang beragama lain. Kita lakukan untuk memelihara keutuhan NKRI. Kita jadikan dasar kita Pancasila dan UUD 1945 dan peraturan terkait lainnya, supaya negara kita tetap utuh dalam bingkai NKRI,” harapnya. (**)

0 Post a Comment:

Posting Komentar

Selamat datang di Website www.sumbarnet.com, Terima kasih telah berkunjung.. tertanda, Pemred: Firma Ragnius