Tower Diduga Tak Punya IMB, Diskominfo Sinjai: Adakah Rekomendasi Tertulisnya Kejaksaan?



SUMBATNET.COM - Misteri dua Kasus pembangunan yang diduga ilegal (bodong) yakni pembangunan menara telekomunikasi (Tower) lokasi di Kelurahan Biringere dan Kelurahan Lappa, Kecamatan Sinjai Utara, Kabupaten Sinjai, Sulawesi Selatan. 


Terungkap saat itu, Kejaksaan Negeri Sinjai gelar konferensi Pers dengan sejumlah Awak Media bertempat di Cafe Amali bertempat jalan Halim Perdana kusuma beberapa waktu lalu.


Dalam jumpa pers saat itu pihak Kajari Sinjai, telah menyimpulkan bahwa pembangunan Tower kedua tower tersebut diduga ilegal (bodong) atau tidak memiliki izin mendirikan bangunan (IMB).


Adapun dua Tower tersebut oleh pihak Kajari telah melayangkan Surat ke Pemda Sinjai terkait pembongkaran namun hingga saat ini belum terealisasi, ada apa,?


Dalam penelusuran tim awak media terkait surat pembongkaran, apakah terealisasi atau tidak. Hingga komfirmasi secara terpisah kepada pihak terkait seperti Kejari Sinjai, Dinas Kominfo, Dinas PTSP, Dinas PUPR dan Dinas SATPOL-PP.


Hal tersebut, Kajari Sinjai, Ajie Prasetya, mengaku pihaknya telah melayangkan surat pembongkaran 2 (dua) Tower berapa bulan lalu kepihak Pemda Sinjai. Rabu (16/06/2021)


"Kan sudah jelas agar dibongkar atau setidak-tidaknya dipindahkan sesuai lahan/daerah yang telah memenuhi aturan sesuai releas kita kemaren" tulis Ajie Prasetya melalui whatsapp.


Berhubungan dengan surat rekomendasi yang telah di layangkan kejaksaan.


"Kita bersurat dulu sudah diketahui juga oleh media, Kalau tidak salah dulu perna ada media angkat hal tersebut" tandas Ajie


Terkait surat rekomendasi pembongkaran yang telah di layangkan pihak kejaksaan Negeri Sinjai ke pemerintah daerah Sinjai.


Ditepis oleh, pihak Pemda Sinjai di konfirmasi melalui Kepala Dinas Kominfo dan Persandian Kabupaten Sinjai, Tamsil Binawan, mengakui tidak pernah melihat surat rekomendasi kejaksaan Negeri Sinjai.


"Adakah Rekomendasi Tertulisnya, Karena saya belum pernah lihat surat rekomendasi nya" kata Tamsil Binawan.


Menurutnya,  yang punya wewenang PTSP Sebagi leading sektor. 


"Kalau begitu kewenangan ada di PTSP karena terkait perizinan, coba kita konfirmasi ke pak kadis PTSP sebagai leading sektor" ucap Tamsil Binawan.


Sementara Kapala dinas PTSP Kabupaten Sinjai, Lukman Dahlan, sudah ada surat edaran dari kejaksaan.


"Itu sudah ada edarannya kejaksaan bahwa kedua tower itu harus di bongkar, kini tinggal tugasnya Satpol-PP"  kata Lukman Dahlan saat ditemui tim awak media di ruangannya.


Begitu juga di katakan, oleh Seksi pengaturan dan pembina tata ruang Dinas PUPR Sinjai, Abd Haris ST. Saat di temui di ruangannya mengatakan edaran jaksa sudah ada, pada Kamis (17/06/2021).


"Sekarang kan sudah edarannya pak jaksa, mengenai tindak lanjutnya satpol PP sebagai Penegak perda" kata Haris.


Sebelumnya di komfirmasi melaui kepala Dinas Satpol PP dan Damkar kabupaten Sinjai, Agung Prayogo, mengatakan siap eksekusi jika ada perintah atasan.


"Tanya kepada tim karena kami bukan hanya sendiri, seperti Dinas Pupr, Dinas Koninfo dan Dinas PTSP, kami hanya selaku eksekutor kalau ada perintah kami siap laksanakan eksekusi", tutur Agung saat dihubungi tim awak media via telepon seluler pada tanggal (24/05/2021) pekan lalu. (tim)

0 Post a Comment:

Posting Komentar

Selamat datang di Website www.sumbarnet.com, Terima kasih telah berkunjung.. tertanda, Pemred: Firma Ragnius